Thursday, January 16, 2014

Bilakah Boleh Solat Duduk (2) ?

Pertanyaan dari seseorang, yang dia itu mengalami kesakitan yang tidak membolehkan dia sujud di dalam sembahyang. Apa yang dia mampu lakukan hanya berdiri dan rukuk. Jadi bagaimana sepatutnya kaedah sembahyangnya dalam keadaan seperti ini?:

Jawabannya merujuk kepada catatan di dalam Kitab Sabilal Muhtadin:
"Jikalau dia boleh rukuk, tidak sujud, hendaklah dia tunduk dua kali, sekali
untuk rukuk dan sekali untuk sujudnya. Jika dia kuasa melebihkan tunduk
daripada had sempurna rukuk wajiblah dia melebihkan tunduk bagi sujud kerana
membezakan rukuk dan sujud." (Syeikh Arsyad Banjari)

Apa yang difahami daripada catatan tersebut, jelas bagi yang tidak boleh sujud, dia itu melakukan rukuk kedua selepas i'tidal, dengan qasad (niat) itulah sujud pertama baginya. Dan rukuk ini dilebihkan sedikit tunduknya daripada kebiasaan rukuk. Itu pun jika dia mampu melakukan yang demikian. Jika tidak mampu, lakukan gerakan rukuk yang seperti kebiasaan sahaja. Duduk antara dua sujudnya adalah dengan berdiri, diqasadkan itulah duduk antara dua sujudnya. Kemudian dia sujud lagi kali kedua sama seperti sujud pertama dengan gerakan rukuk. Begitulah pada rakaat seterusnya. 

Maka di sini dibetulkan kembali kesilapan pada penyataan membolehkan duduk atas kerusi dalam menggantikan sujud dan duduk antara dua sujud baginya yang uzur pada sujud. Sama sekali tidaklah seperti itu sepertimana dicatatkan oleh Syeikh Arsyad Banjari dalam kitabnya yang tersebut. Kecuali, jika memang lemah, tiada upaya dia untuk terus berdiri atas kesakitan atau keuzurannya, maka dalam hal ini diperbolehkanlah untuk duduk atas kerusi bagi ganti berdiri untuk menyempurnakan baki sembahyang seterusnya.

Wallahua'lam.

No comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.